Bila..

2 comments

1. Bila si dia sibuk........
Jangan pula kamu terhegeh-hegeh meminta si dia menjemput kamu di tempat kerja ataupun menemani kamu pergi membeli-belah.

2. Bila si dia ego.......
Jangan sesekali kamu mempersoalkan tentang keegoan bila sikap sebegini sedang menguasai dirinya. Lelaki amat payah utk mengakui
dirinya ego sebaliknya berpendapat ianya ketegasan.


3. Bila si dia romantik........
Ajaklah si dia bersiar-siar di tepi pantai ataupun makan malam di bawah cahaya lilin sambil mengenangi saat-saat manis pertemuan pertama dan jgn lupa selit sekali perancangan utk masa depan bersama.

4. Bila si dia panas baran........
Jgn membuat sesuatu yg boleh menyemarakkan lagi perasaan marahnya. Cuba kamu berdiam diri dulu sampai kemarahan reda.

5. Bila si dia penat.......
Jgn mengadu perkara ataupun bercerita ttg hal yg remeh. Dalam saat sebegini si dia hanya perlu rehat yg secukupnya dan jgn memaksa dia membuat sesuatu yg boleh menambah kepenatan.

6. Bila si dia pentingkan diri sendiri.........
Cuba berterus-terang dan meluahkan rasa tidak puas hati kamu tentang sikapnya itu. Kamu patut bersikap terbuka dan memintanya supaya mengimbangi pendapat kamu juga. Jgn lupa utk bertoleransi antara satu sama lain.

7. Bila si dia mengongkong.....
Kalau kamu memberontak, pasti akan dimarahinya. Tapi kalau menurut saja katanya takut menjejaskan diri sendiri. Utk itu, kamu perlu berkata padanya utk membiarkan kamu membuat keputusan sendiri
asalkan tidak menjejas hubungan kamu berdua.

8. Bila si dia selamba.......
Cuba tarik perhatian si dia. Contohnya membuat sesuatu yg boleh menarik minatnya. Orang yg selamba ini selalunya ingin kita yg memulakan dahulu. Oleh sebab itu, kamu patut merancang sesuatu bagaimana utk menarik perhatiannya.

9. Bila si dia curang.....
Jgn tuduh tanpa usul periksa. Jika benar si dia curang, bersemuka dan tanya dengan si dia mengapa bersikap begitu. Tapi kalau si dia tetap dengan keputusannya, eloklah kamu sendiri yg
berundur dulu sebelum makin parah kelukaan hati.

10. Bila si dia lurus bendul......
Memang kamu boleh mengambil kesempatan ke atas dirinya tetapi jgn sampai memperlekehkan setiap tindak tanduknya. Kamu patut menjadi perangsang padanya dan mengatakan yg si dia mampu membuat keputusan sendiri tanpa mengharapkan org lain sangat.
Read On

Teknik Menyatakan Kasih Sayang Kepada Wanita

0 comments

Adalah fitrah wanita, dia berasa dirinya sangat dikasihi oleh suaminya apabila dia menerima dukungan emosi dan juga bantuan fizikal daripada suami disebabkan fitrah mereka yang amat memerlukan kedua-dua dukungan tersebut daripada lelaki. Bagi wanita, yang penting bukanlah apa yang diterima daripada suaminya.

Bagi wanita, yang penting ialah, walau apa sekalipun yang diberikan oleh suaminya, perkara itu diberikan secara berterusan. Ini disebabkan, bagi wanita apabila dia menerima sesuatu secara berterusan daripada suaminya, maka dia yakin bahawa kasih sayang suaminya konsisten, iaitu sentiasa berterusan dan tidak pernah putus-putus.

Ada kalanya lelaki memberikan perkara-perkara besar kepada isterinya, seperti sekali-sekali dia membawa isterinya berjalan-jalan ke tempat yang jauh-jauh dan berbelanja. Tujuan lelaki berbuat begitu ialah kerana dia hendak menyukakan hati isterinya supaya dia betul-betul puas.

Tetapi selepas memberikan benda-benda besar itu,berminggu-minggu kemudian si suami seolah-olah macam terlupa kepada isterinya dan hanya ingat kepada tugas-tugas rasmi dan tanggungjawab perjuangannya sahaja.

Ada pula masanya lelaki cuba memberi kepuasan kepada isteri dengan memberikan benda yang besar-besar dan mahal-mahal sekaligus.Mereka berbuat begitu dengan niat yang baik, iaitu hendak memuaskan hati isi isteri, sayangnya mereka tidak faham sifat wanita. Sebenarnya, wanita cuma mahukan perkara-perkara yang murah dan mudah daripada suaminya,tetapi wanita mahukan perkara-perkara itu diberikan kepadanya secara berterusan.

Dr. John Gray, seorang pakar perhubungan rumahtangga di Amerika mengesyorkan beberapa jenis perkara-perkara kecil yang boleh membuat wanita berasa dirinya dikasihi, di antaranya:

1. Sekali-sekala belikan isteri saudara itu buah
tangan, walaupun saudara tidak pergi ke mana-mana. Ramai lelaki membeli
buah tangan untuk isteri apabila mereka pergi jauh dan lama pula. Buah
tangan seperti itu tidak berapa memuaskan hati isteri kerana ia boleh
diramalkan. Pemberian yang amat memuaskan hati isteri ialah pemberian yang
dia langsung tidak sangka akan menerimanya pada hari itu.

2. Sekali-sekali pujilah pakaian yang dipakai oleh
isteri. Lelaki lazimnya suka memuji pakaian wanita sewaktu mereka masih
belum berkahwin. Semakin lama mereka berkahwin semakin jarang mereka
memuji pakaian isteri. Pujian jenis ini amat menyukakan hati mana-mana
wanita.

3. Ambil tahu apa makanan yang isteri saudara
sukai. Lazimnya, isteri-isteri amat mengambil berat makanan yang digemari
oleh suami, tetapi tidak sebaliknya. Isteri saya sangat suka buah salak,
dan setiap kali saya nampak buah salak, saya belikan untuknya. Saya
sendiri tidak suka buah itu. Hingga hari ini, buah hodoh itu belum pernah
gagal membuat isteri saya seronok menerimanya.

4. Pandanglah muka isteri saudara apabila
bercakap-cakap dengannya. Tingkah-laku ini menjadi ciri tingkah-laku
pasangan yang sedang berkasih-kasihan, tetapi semakin lama selepas
berkahwin, kita cenderung semakin kurang melakukan perbuatan ini. Wanita
berasa romantis apabila orang yang dikasihinya bercakap dengan memandang
matanya.

5. Dengarlah isteri saudara bercakap sampai dia
puas bercakap dan berhenti sendiri. Perbuatan ini amat memenuhi keperluan
psikologi wanita. Tetapi, kebanyakan lelaki tidak berapa sabar hendak
mendengar isteri mereka bercakap panjang-panjang mencurahkan apa yang ada
dalam dada mereka.

6. Apabila nampak isteri saudara sedang risau,
bermasalah ataupun bersedih, ajaklah dia bercakap-cakap mengenai
perasaannya itu. Tetapi jangan pula saudara beri dia nasihat supaya jangan
risau ataupun bersedih. Dan jangan cepat-cepat beritahu dia cara bagaimana
masalahnya itu patut diselesaikan. Kesilapan begini sering dilakukan oleh
lelaki.

7. Apabila saudara nampak dia penat, tolong dia
sedikit sebanyak. Inilah antara perkara kecil tetapi yang amat menyukakan
hati wanita.

8. Jangan lupa telefon isteri saudara awal-awal
apabila saudara mungkin balik lambat balik.

Perbuatan-perbuatan di atas adalah cara-cara yang mudah dan murah untuk saudara menyatakan kasih sayang saudara kepada isteri. Dengan melakukan perkara-perkara di atas isteri saudara akan selalu berasa puas hati dengan layanan saudara mahupun dengan perhubungan antara saudara berdua. Baginya, apa yang saudara buat itu sebenarnya memberitahu kepadanya bahawa saudara menyayanginya, bahawa saudara tahu apa yang menjadi kesukaannya, dan saudara suka menolongnya.

Apabila saudara membuat sesuatu untuk isteri saudara dengan tidak payah diminta, dia berasa dirinya sangat saudara kasihi.Apabila saudara menolong dia mencuci pinggan, isteri saudara berasa saudara seorang yang sangat bertimbangrasa kepadanya. Dengan cara begini,saudara boleh membuat dia berasa romantik. Apabila saudara tahu mood isteri saudara baik, saudara sendiri berasa yakin bahawa saudara seorang lelaki yang pandai melayan isteri. Hasilnya, saudara berasa bahagia.

Apabila seseorang suami duduk menghadap tv dan melihat sahaja isterinya mengemas meja makan dan membasuh pinggan mangkuk dan periuk belanga, barangkali si suami itu berasa relaks dan berterima kasih kerana isterinya tidak menyusahkan dia. Tetapi, perbuatan si suami itu tidak membuat hati isterinya berasa romantik. Wajah si isteri yang begitu tidak memarakkan emosi romantik di hati si suami.
Read On

40 kesilapan mendidik anak

0 comments

1. Pemilihan jodoh tanpa memperhitungkan mengenai zuriat
2. Perhubungan suami isteri tanpa memperhitungkan mengenai zuriat
3. Kurang berlemah lembut terhadap anak-anak
4. Memaki hamun sebagai cara menegur kesilapan anak-anak
5. Tidak berusaha mempelbagaikan makanan yang disajikan kepada anak-anak
6. Jarang bersama anak-anak sewaktu mereka sedang makan
7. Melahirkan suasana yang kurang seronok ketika makan
8. Membeza-bezakan kasih sayang terhadap anak-anak
9. Kurang melahirkan kasih sayang
10. Sering mengeluh di hadapan anak-anak
11. Tidak meraikan anak-anak ketika mereka pergi dan pulang dari sekolah
12. Tidak mengenalkan anak-anak dengan konsep keadilan
13. Tidak memberatkan pendidikan agama di kalangan anak-anak
14. Tidak terlibat dengan urusan pelajaran anak-anak
15. Tidak memprogramkan masa rehat dan riadah anak-anak
16. Tidak menggalakkan dan menyediakan suasana suka membaca
17. Mengizinkan anak-anak menjamah makanan dan minuman yang tidak halal
18. Tidak menunjukkan contoh tauladan yang baik di hadapan anak-anak
19. Jarang meluangkan masa untuk bergurau senda dengan anak-anak
20. Terdapat jurang komunikasi di antara ibubapa dengan anak-anak
21. Tidak menggunakan bahasa yang betul
22. Suka bertengkar di hadapan anak-anak
23. Sentiasa menunjukkan muka masam di hadapan anak-anak
24. Tidak membimbing anak-anak supaya mematuhi syariat
25. Memberi kebebasan yang berlebihan kepada anak-anak
26. Terlalu mengongkong kebebasan anak-anak
27. Tidak menunaikan janji yang dibuat terhadap anak-anak
28. Tidak menunjukkan minat kepada aktiviti anak-anak
29. Tidak memupuk semangat membaca di kalangan anak-anak
30. Tidak berminat melayan pertanyaan atau kemusykilan anak-anak
31. Tidak memberi perhatian terhadap buah fikiran anak-anak
32. Lambat memberi penghargaan kepada anak-anak
33. Kerap meleteri sesuatu kesilapan yang dilakukan anak-anak
34. Hukuman yang tidak setimpal dengan kesalahan yang dilakukan
35. Sering mengancam dan menakutkan anak-anak
36. Menghukum tanpa menyatakan kesalahan yang dilakukan
37. Tidak konsisten dalam menjatuhkan hukuman ke atas anak-anak
38. Memberi nasihat yang sama kepada anak-anak
39. Tidak tegas mendidik anak-anak
40. Tidak menggalakkan anak-anak hidup bekerjasama

Dipetik dari buku '40 kesilapan mendidik anak' oleh Dr. Hassan Ali, AKRAB 1996
Read On

KASIH SAYANG ALLAH SWT

0 comments

Seorang lelaki dikenal sangat giat beribadah. Sayangnya ia selalu membuat orang menjadi putus asa terhadap kasih sayang Allah. Hal itu dilakukan sampai ia menemukan ajalnya.

Dalam riwayat itu dikatakan, setelah lelaki itu mati lalu menuntut kepada Tuhan dari kekhusyukan ibadahnya selama di dunia, "Tuhanku, apakah kebahagiaanku di sisi-Mu?"
"Neraka," jawab Allah.
"Tuhan, lalu di mana balasan dari kerajinan ibadahku?" tanya lelaki itu kehairanan.
"Bagaimana boleh. Di dunia engkau selalu membuat orang berputus asa terhadap kasih-sayang-Ku, maka hari ini Aku juga membuat engkau putus asa terhadap kasih sayang-Ku," jawab Allah.
Read On

ARAK PUNCA KEJAHATAN

0 comments

Dosa manakah, minum minuman yang memabukkan, berzina atau membunuh. Itulah teka-teki sebagai inti khutbah Khalifah Ustman bin Affan r.a. seperti yang diriwayatkan oleh Az-Zuhriy, dalam khutbah Ustman itu mengingatkan umat agar berhati-hati terhadap minuman khamr atau arak. Sebab minuman yang memabukkan itu sebagai pangkal perbuatan keji dan sumber segala dosa.

Dulu hidup seorang ahli ibadah yang selalu tekun beribadah ke masjid, lanjut khutbah Khalifah Ustman. Suatu hari lelaki yang soleh itu berkenalan dengan seorang wanita cantik.

Kerana sudah terjatuh hati, lelaki itu menurut sahaja ketika disuruh memilih antara tiga permintaannya, tentang kemaksiatan. Pertama minum khamr, kedua berzina dan ketiga membunuh bayi. Mengira minum arak dosanya lebih kecil daripada dua pilihan lain yang diajukan wanita pujaan itu, lelaki soleh itu lalu memilih minum khamr.
Tetapi apa yang terjadi, dengan minum arak yang memabukkan itu malah dia melanggar dua kejahatan yang lain. Dalam keadaan mabuk dan lupa diri, lelaki itu menzinai pelacur itu dan membunuh bayi di sisinya.

"Kerana itulah hindarilah khamr, kerana minuman itu sebagai biang keladi segala kejahatan dan perbuatan dosa. Ingatlah, iman dengan arak tidak mungkin bersatu dalam tubuh manusia. Salah satu di antaranya harus keluar. Orang yang mabuk mulutnya akan mengeluarkan kata-kata kufur, dan jika menjadi kebiasaan sampai akhir ayatnya, ia akan kekal di neraka."
Read On

JENAZAH MENJADI BABI HUTAN

0 comments

Seorang anak mendatangi Rasulullah sambil menangis. Peristiwa itu sangat mengharukan Rasulullah S.A.W yang sedang duduk bersama-sama sahabat yang lain.

"Mengapa engkau menangis wahai anakku?" tanya Rasulullah. "Ayahku telah meninggal tetapi tiada seorang pun yang datang melawat. Aku tidak mempunyai kain kafan, siapa yang akan memakamkan ayahku dan siapa pula yang akan memandikannya?" Tanya anak itu.
Segeralah Rasulullah memerintahkan Abu Bakar dan Umar untuk menjenguk jenazah itu. Betapa terperanjatnya Abu Bakar dan Umar, mayat itu berubah menjadi seekor babi hutan. Kedua sahabat itu lalu segera kembali melapor kepada Rasulullah S.A.W.

Maka datanglah sendiri Rasulullah S.A.W ke rumah anak itu. Didoakan kepada Allah sehingga babi hutan itu kembali berubah menjadi jenazah manusia. Kemudian Nabi menyembahyangkannya dan meminta sahabat untuk memakamkannya. Betapa hairannya para sahabat, ketika jenazah itu akan dimakamkan berubah kembali menjadi babi hutan.
Melihat kejadian itu, Rasulullah menanyakan anak itu apa yang dikerjakan oleh ayahnya selama hidupnya.

"Ayahku tidak pernah mengerjakan solat selama hidupnya," jawab anak itu. Kemudian Rasulullah bersabda kepada para sahabatnya, "Para sahabat, lihatlah sendiri. Begitulah akibatnya bila orang meninggalkan solat selama hidupnya. Ia akan menjadi babi hutan di hari kiamat."
Read On

MUSA DENGAN TUHAN

0 comments

Musa A.S: Oh Tuhan, ajarilah kami sesuatu yang dapat kami pakai untuk berzikir dan berdo'a kepada Engkau.
Tuhan: Ucapkan, Laa Ilaaha Illlallaah ha Musa.
Musa A.S: Oh Tuhan, semua hamba-Mu telah mengucapkan kalimat itu.
Tuhan: Hai Musa, andaikan langit yang tujuh berserta seluruh penghuninya selain Aku, dan bumi yang tujuh ditimbang dengan Laa Ilaaha Illallaah, nescaya masih berat Laa Ilaaha Illallaah.

Kata Hikmah :
1. Kisah ini diambil dari hadis Nabi S.A.W yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu Hibban dan Imam Al-Hakim dari Abi Sa'id Al-Khud riyyi r.a.
2. Nilai Laa Ilaaha Illallaah lebih hebat daripada langit, bumi dan seluruh penghuninya.
3. Langit itu berpenghuni.
4. Bumi itu tujuh lapis sebagaimana langit.
5. Seutama-utama zikir adalah Laa Ilaaha Illallaah.
Read On

AYAT KURSI MENJELANG TIDUR

0 comments

Abu Hurairah r.a. pernah ditugaskan oleh Rasulullah S.A.W untuk menjaga gudang zakat di bulan Ramadhan. Tiba-tiba muncullah seseorang, lalu mencuri segenggam makanan. Namun kepintaran Hurairah memang patut dipuji, kemudian pencuri itu kemudian berhasil ditangkapnya.

"Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W," gertak Abu Hurairah.
Bukan main takutnya pencuri itu mendengar ancaman Abu Hurairah, hingga kemudian ia pun merengek-rengek : "Saya ini orang miskin, keluarga tanggungan saya banyak, sementara saya sangat memerlukan makanan."

Maka pencuri itu pun dilepaskan. Bukankah zakat itu pada akhirnya akan diberikan kepada fakir miskin ? Hanya saja, cara memang keliru. Mestinya jangan keliru.

Keesokan harinya, Abu Hurairah melaporkan kepada Rasulullah S.A.W. Maka bertanyalah beliau : "Apa yang dilakukan kepada tawananmu semalam, ya Abu Hurairah?"
Ia mengeluh, "Ya Rasulullah, bahawa ia orang miskin, keluarganya banyak dan sangat memerlukan makanan," jawab Abu Hurairah. Lalu diterangkan pula olehnya, bahawa ia kasihan kepada pencuri itu,, lalu dilepaskannya.

"Bohong dia," kata Nabi : "Pada hala nanti malam ia akan datang lagi."
Kerana Rasulullah S.A.W berkata begitu, maka penjagaannya diperketat, dan kewaspadaan pun ditingkatkan.Dan, benar juga, pencuri itu kembali lagi, lalu mengambil makanan seperti kelmarin. Dan kali ini ia pun tertangkap.

"Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W," ancam Abu Hurairah, sama seperti kelmarin. Dan pencuri itu pun sekali lagi meminta ampun : "Saya orang miskin, keluarga saya banyak. Saya berjanji esok tidak akan kembali lagi."

Kasihan juga rupanya Abu Hurairah mendengar keluhan orang itu, dan kali ini pun ia kembali dilepaskan. Pada paginya, kejadian itu dilaporkan kepada Rasulullah S.A.W, dan beliau pun bertanya seperti kelmarin. Dan setelah mendapat jawapan yang sama, sekali lagi Rasulullah menegaskan : "Pencuri itu bohong, dan nanti malam ia akan kembali lagi."

Malam itu Abu Hurairah berjaga-jaga dengan kewaspadaan dan kepintaran penuh. Mata, telinga dan perasaannya dipasang baik-baik. Diperhatikannya dengan teliti setiap gerak-geri disekelilingnya sudah dua kali ia dibohongi oleh pencuri. Jika pencuri itu benar-benar datang seperti diperkatakan oleh Rasulullah dan ia berhasil menangkapnya, ia telah bertekad tidak akan melepaskannya sekali lagi. Hatinya sudah tidak sabar lagi menunggu-nunggu datangnya pencuri jahanam itu. Ia kesal. Kenapa pencuri kelmarin itu dilepaskan begitu sahaja sebelum diseret ke hadapan Rasulullah S.A.W ? Kenapa mahu saja ia ditipu olehnya ? "Awas!" katanya dalam hati. "Kali ini tidak akan kuberikan ampun."

Malam semakin larut, jalanan sudah sepi, ketika tiba-tiba muncul sesosok bayangan yang datang menghampiri longgokan makanan yang dia jaga. "Nah, benar juga, ia datang lagi," katanya dalam hati. Dan tidak lama kemudian pencuri itu telah bertekuk lutut di hadapannya dengan wajah ketakutan. Diperhatikannya benar-benar wajah pencuri itu. Ada semacam kepura-puraan pada gerak-gerinya.

"Kali ini kau pastinya kuadukan kepada Rasulullah. Sudah dua kali kau berjanji tidak akan datang lagi ke mari, tapi ternyata kau kembali juga. Lepaskan saya," pencuri itu memohon. Tapi, dari tangan Abu Hurairah yang menggenggam erat-erat dapat difahami, bahawa kali ini ia tidak akan dilepaskan lagi. Maka dengan rasa putus asa ahirnya pencuri itu berkata : "Lepaskan saya, akan saya ajari tuan beberapa kalimat yang sangat berguna."

"Kalimat-kalimat apakah itu?" Tanya Abu Hurairah dengan rasa ingin tahu. "Bila tuan hendak tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Maka tuan akan selalu dipelihara oleh Allah, dan tidak akan ada syaitan yang berani mendekati tuan sampai pagi."
Maka pencuri itu pun dilepaskan oleh Abu Hurairah. Agaknya naluri keilmuannya lebih menguasai jiwanya sebagai penjaga gudang.

Dan keesokan harinya, ia kembali menghadap Rasulullah S.A.W untuk melaporkan pengalamannya yang luar biasa tadi malam. Ada seorang pencuri yang mengajarinya kegunaan ayat Kursi.

"Apa yang dilakukan oleh tawananmu semalam?" tanya Rasul sebelum Abu Hurairah sempat menceritakan segalanya.
"Ia mengajariku beberapa kalimat yang katanya sangat berguna, lalu ia saya lepaskan," jawab Abu Hurairah.
"Kalimat apakah itu?" tanya Nabi.
Katanya : "Kalau kamu tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Dan ia katakan pula : "Jika engkau membaca itu, maka engkau akan selalu dijaga oleh Allah, dan tidak akan didekati syaitan hingga pagi hari."

Menanggapi cerita Abu Hurairah, Nabi S.A.W berkata, "Pencuri itu telah berkata benar, sekalipun sebenarnya ia tetap pendusta." Kemudian Nabi S.A.W bertanya pula : "Tahukah kamu, siapa sebenarnya pencuri yang ertemu denganmu tiap malam itu?"
"Entahlah." Jawab Abu Hurairah.
"Itulah syaitan."
Read On

RINTIH BOSPHORUS

0 comments

RINTIH BOSPHORUS Oleh Zaid Akhtar

I MELIHAT pasangan lain berjalan berpimpinan tangan di pinggir Selat Bosphorus kala matahari hampir jatuh di horizon, membibit rasa iri yang bukan kepalang di hati saya. Bukan kerana saya masih belum bersuami.

Bukan juga kerana saya belum punya kekasih. Tetapi, kerana saya tiada ‘teman’ yang begitu memahami untuk diajak berbicara seperti masa-masa lalu. Saya berasa benar-benar kehilangan sejak beberapa bulan lalu. Tiada senyum ceria, gurau senda, yang upaya saya ukirkan bila mengenangnya.

Derita kehilangan ini bermula sejak tiga wanita sekeluarga ditahan atas tuduhan yang tidak mampu saya fikirkan logiknya, dan baru-baru ini menemukan khatimahnya yang begitu tragis. Vonnis hakim terlalu kejam untuk kami terima.

Ya, apabila Merve Kavakci terusir dari parlimen seawal majlis persidangan pertamanya - bahana protes terhadap hijab yang dipakainya, saya masih dapat mengawal diri. Namun, apabila Hanan Suleymanoglu, dan dua anak gadisnya Fetima dan Emine menerima padah selepas tragedi Taksim tegal mempertahankan hijab, getaran dalam tubuh saya semakin menjadi-jadi.

Batin saya menjerit tidak percaya ia terjadi di negara ini! Dan Emine, sahabat karib saya, seorang penulis berbakat yang sedang meningkat naik, yang saya temui seminggu sebelum pemergian abadinya, sempat menitipkan catatan peribadi berbentuk semi-biografi hayatnya kepada saya. Beliau, yang dikatakan punya hari depan yang cerah dalam penulisan, turut memohon maaf dan berkirim salam kepada sesiapa jua yang mengenali dirinya. Di sini saya siarkan (dipetik daripada Majalah Ehemmiyet terbaru) sebahagian tulisan terakhir beliau di penjara.

II Bagaimana ya, mahu kumulakan catatan terakhir ini? Sewajarnya pada hari-hari terakhir ini, sementara menanti algojo datang, zikrullah sentiasa basah di bibir. Umi dan Fetima kulihat tidak lekang solat taubat dan istighfar.

Tapi, aku menyedari, menulis juga suatu ibadah jika niatnya betul. Bahkan Sayyid Qutb sempat menulis sebuah syiir beberapa detik sebelum as-syahid digantung pada 30 Ogos 1966. Dan ada hadis Nabi yang berbunyi: Tinta ulama itu akan ditimbang dengan darah syuhada’ di akhirat nanti. Lantas, kuteruskan juga titipan ini. Aku lahir dari usrah yang serba sederhana terdiri daripada abi, umi, Necmi, Hakan, Fetima, dan aku. Abi imam sebuah masjid di pinggir Istanbul.

Umi tenaga pengajar di sebuah pusat tahfiz. Necmi seorang doktor sudah berumahtangga dan menetap di Bursa. Hakan sedang menyambung sarjana di al-Azhar. Fetima pula siswazah perakaunan yang belum dilamar kerja. Dan aku, yang bongsu, pelajar tahun akhir (mungkin bukan lagi berstatus pelajar) jurusan sastera di Universiti Istanbul.

Apalah yang dapat kupaparkan tentang usrah kami selain ceritera pedih dan duka. Sebuah keluarga Kurdis yang punya sejarah perjuangan yang panjang sejarah yang sering diselewengkan faktanya zaman berzaman. Tidak pernah terlintas di nubariku untuk berbangga dengan nasab keturunanku yang kononnya berdarah pejuang, apalagi mendedahkan secara rinci tawarikhnya yang bersimpang siur, sedang diri ini sekadar insan lemah yang kadangkala khauf untuk berjihad.

Justeru, sekadar catatan, cukuplah jika kunyatakan betapa leluhur datuk sebelah abiku, Irfan Sahinoglu syahid dalam pertempuran dengan tentera kerajaan Ataturk sekitar 1925. Datuk - sahabat karib Bediuzzaman Said Nursi musuh nombor satu Kamal Ataturk kala itu. Lalu nenek membesarkan abi dalam kepayahan tangan kirinya yang lumpuh diseksa semasa dalam tahanan.

Sementara di sebelah umi, datuk dan nenekku - Haydar Suleymanoglu dan Huda mati dalam penjara setelah penangkapan beramai-ramai pendokong gerakan Nursi menegakkan semula khilafah yang jatuh diroboh Ataturk. Mereka dituduh Kurdis yang memberontak mahukan kuasa. Umi dibesarkan ibu saudara di Konya sebelum bertemu abi yang juga hafiz al-Quran, mereka menikah dan mengikutnya ke Istanbul. Dipendekkan catatan; timbullah persoalan mengapa kami dihukum? Ya. Itu pertanyaan yang begitu subversif. Maha sensitif. Tapi apalah hukuman yang lebih berat yang mampu mereka jatuhkan ke atasku? Sesungguhnya azab Allah itu lebih pedih ke atas orang-orang fasiq dan munafiq!

Aku bersama ibu dan Fetima di dataran Taksim pagi itu. Kami berkereta dari Istanbul seawal dhuha. Memang kami telah jangkakan demonstrasi akan berlaku, dan semestinya secara aman, bukannya seperti yang digembar-gemburkan media. Ribuan muslimat datang berkumpul membantah penangkapan Husna Dahinoglu wartawan pejuang hijab yang sedang hamil tujuh bulan.

Muslimin juga hadir kerana ia bukan isu mainan, tetapi agama. Seorang demi seorang wakil-wakil pertubuhan Islam dan orang perseorangan tampil memuntahkan ucapan. Suasana masih aman dan terkawal biarpun takbir acapkali bergema menggegarkan kedai-kedai dan pusat-pusat tarian gelek di sekitar dataran. Seorang teman sempat berbisik, inilah Turki kita! Turki yang menjadi medan tempur antara barat dan timur; antara Islam dan jahiliah; antara sekularisme dan ajaran Rasulullah SAW; antara tudung dan parlimen; antara segala-galanya! Pertanyaan: Inikah Turki yang kalian mahu?

Di tangan ketika itu, memang telah kusiapkan puisi terbaru yang dikarang malam sebelumnya. Umi kata, puisi itu terlalu kritis, seeloknya saya deklamasikannya di Taksim. Sejurus ucapan umi, aku lantang meluahkan "Rintih Bosphorus". Ia hampir saja selesai tatkala polis anti-rusuhan mula menembak bom pemedih mata ke arah kami. Suasana mula tidak terkawal. Orang ramai mula bertempiaran dan ada yang merusuh kerana dikasari selain lebih ramai yang lari ketakutan. Pertempuran pun tercetus dan yang tidak bersenjata pastinya menjadi mangsa keganasan. Segalanya berlaku di depan mata.

Sungguh, bukanlah mereka yang memulakannya! Setiap yang berucap hari itu menerima akibat apabila kami ditahan atas tuduhan mencetuskan ketegangan. Dan kami bertiga, tidak akan mendengar suara mersik abi mengimami solat berjamaah di masjid lagi, apalagi bebas berulang-alik dari Eropah ke Asia macam dulu. Keranda barangkali sudah ditempah, lalu kami menanti tiket perjalanan yang abadi. Sekularisme ala-Ataturk yang tertanam dalam jiwa sebahagian rakyat Turki rupanya sudah mengakar kukuh dan dalam.

Tempiasan modenisme Eropah kononnya menjadikan agama candu masyarakat. Beberapa generasi terdahulu sejak runtuhnya Khilafah Uthmaniyyah pada 1924 ada yang tidak mengenali al-Quran, jauh sekali mengenakan tudung sebagai pakaian wanita Islam. Lebih malang lagi, tidak semua arif dengan sejarah anti-hijab ini. Pengharaman yang dimulakan Ataturk, kemudian disambung oleh Ismet Inonu, jelas sudah dirangka Barat sejak awal lagi.

Maruah wanita Turki tergadai dilelong oleh pemimpin-pemimpin kita sendiri! Firman Tuhan: "Tidak akan reda Yahudi dan Nasrani terhadap engkau, hatta engkau mengikut agama meraka." Nah, sekarang siapa yang bertepuk tangan melihat ilustrasi memalukan wanita kita berbogel di muka depan akhbar-akhbar harian? Al-Quran sebenarnya telah dipijak-pijak. Suruhannya diperlekeh, dipersenda. Walhal itulah manhaj kita yang paling agung.

Dan firman-Nya lagi dalam Surah An-Nur ayat 31, "dan hendaklah kamu melabuhkan tudungmu hingga ke dadamu." Jelaslah. Hijab itu wajib. Wajib itu taklif. Bukan main-mainan, bukan ikut-ikutan, tetapi itulah ‘fesyen’ khusus untuk muslimah yang telah Allah tetapkan. Fesyen yang akan memelihara dan terus dipelihara! Semakin hayat ini menuju ke klimaksnya, semakin terasa kebenaran tulisan Syeikh Muhammad Ahmad Rashid dalam bukunya Al-Muntola’: "Sunnatullah terhadap semua makhluk terus berjalan, sesaat pun tidak pernah berhenti dan tidak berubah.

Mereka yang merdeka terus berjihad pada jalan Allah, kerana jihad pada kebenaran tidak pernah lenyap biarpun sehari." Pertanyaan: Inikah jalan yang kalian lalu? Intiha’nya, suka aku memetik kata-kata mahal Sayyid Qutb. Jadikan ia renungan sepanjang zaman, lantaran jalan jihad kita masih panjang. "Manusia yang hidup untuk dirinya sendiri, usianya amatlah pendek. Bermula dari hari kelahirannya, dan tamat ketika disapa Sakaratul Maut.

Akan tetapi, bagi yang hidup untuk perjuangan ... usianya panjang - sepanjang perjuangan itu. Bermula dari hari Allah mencipta Adam, berakhir tatkala Dia memusnahkan alam!" Mudah-mudahan malaikat di kiri kananku menghitung tulisanku ini sebagai amalan baik, lantas aku akan menerima buku rekod amalanku dengan tangan kanan. Amin. "Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas dan beroleh keredhaan-Nya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku. Dan masuklah ke dalam syurga-Ku." (Al-Fajr : 27-30 )

III Majalah Ehemmiyet edisi Mac terlalu laris malah terpaksa diulangcetak tiga kali. Ketua Editor tidak habis-habis memuji saya, dan seringkali pula tersenyum panjang. Namun detik ria di wajahnya itu tidak panjang apabila media kami diancam akan ditarik permit sekiranya menyiarkan lagi kisah Hanan Suleymanoglu, Fetima, dan Emine, atau yang diklasifikasikan boleh mencetus huru-hara. Sedih sungguh. Demokrasi sebenarnya telah mati. Suara rakyat dibisukan - tanpa membenarkan mereka melaungkan kebenaran. Islam pula ditelan sekularisme yang semacam sudah sebati dalam jiwa muslimin.

Masjid Biru yang gagah cuba menandingi Aya Sofya, dan Top Kapi yang sarat khazanah, rupanya masih belum mampu mengembalikan kegemilangan Islam silam. Saya kekal mengunjungi tebing Selat Bosphorus seperti dahulu. Melihat bot-bot kecil kembali ke Pelabuhan Karakoy di sisi Jambatan Galata, sambil bercakap dengan angin dan laut waktu menjelang senja.

Sebolehnya saya tidak mahu kenangan dan semangat jihad Emine terpadam pupus. Dia mesti hidup terus dalam jiwa saya. Kadang-kadang, kala mengelamun begitu, saya terbayangkan Emine dalam kerudung putihnya, berdiri di atas air seraya tangannya melambai saya. Di telinga, bagai terngiang-ngiang suara muluk Emine membaca puisinya yang tidak sempat habis: Bosphorus Tenggelamkanlah Istanbulmu Agarku bukan lagi Menjadi saksi bisu Pemerkosaan milik suci Tuhanmu….
Read On

ATOK

0 comments

(ANIS Jun 2004)

I
Atok termenung di beranda rumah. Sesekali dia terbatuk kecil. Asap rokok daun berkepul-kepul memenuhi ruang. Habis saja sepuntung dihisapnya, dinyalakan sepuntung lagi. Wajah atok tidak seceria dulu. Jarang sekali usikan dan gurauannya menyapa diri yang kesepian kini. Pandangan mata atok dialihkan pada sekeping bingkai gambar yang tergantung di dinding rumah. Terpampang jelas wajah atok, aku dan seorang insan yang lebih 30 tahun berkongsi suka duka bersama atok. Kini insan itu telah dijemput menemui pencipta yang agung. Walaupun berat hati atok untuk merelakan pemergiannya, tapi atok harus redha dengan takdir yang tersurat, begitu juga diri ini. Hening subuh Ramadhan Al-Mubarak nan syahdu mengiringi pemergian nenek ke alam baqa’.

Segesit semilir yang berhembus pagi itu, nyaman terasa. Aku mencapai tuala, melangkah kaki ke perigi di belakang teratak atok.

“Umar! Lepas mandi, jamah sarapan. Atok dah beli nasi lemak kat Warung Makcik Imah kamu. “

Atok bangun awal. Itu rutin hariannya. Sebelum menteri menjengah alam, atok lebih dulu menyelak tirai sang pagi. Biasanya atok akan membersihkan badan dan mengambil wudhuk, menyuci diri. Kata atok, sunnah Rasulullah yang mudah begini, perlulah selalu diamalkan. Rasulullah dan para sahabat sentiasa dalam keadaan berwudhuk. Sabda Rasulullah SAW “Umatku akan tampil pada hari kiamat dengan wajah bersinar, tangan serta kakinya berkilauan dari bekas-bekas wudhuk.”

Aku kagum dengan atok. Bibir atok sentiasa basah dengan zikir dan kalamullah. Jemari tua atok sentiasa membilang butiran tasbih. Atok tidak pernah lalai dari mengingati Ilahi. Dan atok sering mengimpikan untuk menjejakkan kaki ke tanah suci sekali lagi. Kata atok, dia terlalu merindui kota itu. Kaabah seolah-olah melambai padanya, menanti kehadiran dagangan tua ini.

“Atok nak ke pekan hari ini. Ada urusan dengan Taukeh Wong yang perlu atok selesaikan. Kalau atok balik lambat, kau pergilah masjid dulu. Tak usah tunggu atok.” Atok menghela nafas panjang. Furqan dikucupnya lembut.

“Urusan apa dengan Taukeh Wong tu, atok?

Atok menjeling tajam. Dia mendengus kecil. Ayatku ternoktah. Aku diam. Aku kenal benar atok. Aku tahu, atok tidak suka aku mencampuri urusannya. Hitam padanya, hitam jualah padaku. Putih padanya, putih jualah padaku.

Aku tinggal bersama atok sedari kecil. Aku faham rencah perangainya. Aku akur kerenahnya. Atok seorang yang tegas dalam semua perkara, lebih-lebih lagi dalam soal ibadah dan aqidah. Aku dihantar belajar agama di Pondok Haji Hussein. Aku bersyukur kerana dipelihara atok dan nenek. Merekalah yang telah mendidik dan membesarkan aku hingga aku tahu tanggungjawabku dijadikan di muka bumi ini. Sebagai hamba dan khalifah. Aku dididik meniti hidup di landasanNya, menjauhi diri dari sebarang mungkar. Malah, atok yang mengazan dan menamakan aku. Umar. Muhammad Umar.

Kata atok, dia mahu aku jadi setegas , segagah dan seadil Saidina Umar Al-Khattab, khalifah Islam kedua yang berani menyatakan keislamannya di hadapan khalayak musyrikin Mekah. Mereka gentar dengan kata-kata Umar kerana mereka sedar, dengan kehadiran Umar, Islam tidak mudah diperkotak-katikkan seperti dahulu. Saidina Umar juga merupakan Amirul Mukminin yang mempunyai sifat tawaddhuk serta rendah hati dalam pergaulan hidup. Tatkala baginda menjadi khalifah Islam, banyak negeri telah jatuh ke dalam kekuasaan Islam. Ketika kota Baitulmaqdis jatuh ke tangan Islam, penduduk-penduduknya yang beragama Kristian yang diketuai oleh Paderi Besarnya enggan membuat sebarang perjanjian kecuali dengan Saidina Umar Al-Khattab sahaja.

II
Walaupun atok mempunyai tiga orang cahaya mata, tetapi akulah permata hatinya. Aku merasai kasih seorang ayah daripada bicara indah atok. Aku merasai sayang seorang ibu daripada usap belai nenek.

Anak sulung atok, maklong Asma’ telah berkahwin dengan jejaka pilihannya, paklong, Dato’ Radzi. Seorang tokoh korporat yang terkenal. Mempunyai syarikat eksport dan import yang menyumbangkan keuntungan bepuluh ribu bahkan berjuta Ringgit Malaysia. Mereka dikurniakan empat orang puteri. Malangnya sudah lama mereka tidak pulang menjenguk atok. Memetik kata-kata maklong, mereka sibuk dengan urusan perniagaan. Syarikat Mega Holdings perlu merebut tender yang ditawarkan. Kalau tidak, untung terlepas, pelaburan lesap.

Kadang-kadang terfikir jua aku, manusia tidak pernah puas dengan apa yang dimiliki. Kemewahan duniawi yang menyaluti kehidupan, adakalanya mengaburi pandangan. Manusia kini lebih bersifat individualistik dan materialistik. Nilai kekeluargaan yang disemai, dipinggir dan kian terkubur ditelan pembangunan yang kian rancak. Pembangunan rohani? Ah! Semakin dilupakan.

Ayah merupakan permata kedua atok. Kehadiranku di sisi atok sesekali menjadi pengubat rindu atok pada ayah. Ada juga ayah menelefon dan mengirim wang pada atok untuk perbelanjaan harian. Tapi aku tahu atok tidak mahu malah tidak pernah meminta semua itu. Wang ringgit boleh dicari. Tapi kasih dan sayang…tidak terbeli. Ayah dan Mama Laura kini menetap di Wales. Ayah bekerja di sana setelah berkahwin dengan Mama Laura, lima tahun selepas pemergian ummi menemui Ilahi. Aku tidak pernah membantah keputusan ayah. Aku tahu, sebagai seorang lelaki, ayah perlukan seseorang untuk berkongsi suka duka dengannya, menguruskan hidup sehariannya. Tetapi sesekali wajah ummi menerobos minda. Menjerat hati dengan rindu yang mendalam. Ummi pergi ketika hendak melahirkan adikku. Berjuang antara hidup dan mati. Mungkin aku ditakdirkan untuk hidup seorang diri, bersama atok dan nenek.

Paksu Syafiq merupakan anak bongsu atok dan nenek. Entah di mana silapnya, paksu terheret ke kancah hina. Kini sudah dua tahun paksu menjalani rawatan di pusat pemulihan dadah. Atok benar-benar sedih dan terkilan. Jauh di sudut hatinya, atok menyalahkan diri sendiri kerana gagal mendidik anak-anaknya dengan sempurna.

III
“Siapa yang bagi kuliah maghrib kat masjid tadi, Umar?” Atok mengaju soalan. Tangannya mencapai sudu, menyenduk kuah gulai ikan keli.
“Ustaz Syauqi, atok.”

Atok mengerut dahi. Butiran nasi dikunyahnya lumat lalu ditelan. Perlahan.
“Alah, anak Imam Haji Zakaria. Abang Aqi! Kan dulu Umar selalu ikut usrah dia. Dah jadi Syeikh Azhar pun dia sekarang. Dua bulan lagi nak dapat zaujah pula.”

Atok menguntum senyum. Kepalanya diangguk beberapa kali. Air sirap diteguknya.
Atok menyandar ke dinding beranda rumah. Santai. Aku ikut meneladani. Sesekali aku membetulkan lipat pelekat. Aku bangun menghirup hembus bayu malam. Purnama penuh malam itu memancar indah. Kejora bersinar terang. Besar sungguh kuasa Yang Esa.
“Umar dengan Balqish bagaimana?”

Aku terdiam. Terpingga. “Bagaimana apa, atok?”
Atok senyum. Dia mendengus kecil. Atok merapatkan jari telunjuk kanan dan jari telunjuk kirinya.

“Eh, atok. Ke situ pula! Entah Aqish nakkan saya, entah tidak. Entah-entah saya, dia pandang sebelah mata pun tak ingin. Tepuk sebelah tangan takkan berbunyi, atok.” Aku cuba berdalih. Kulepaskan pandangan ke luar.

“Atok berkenan benar dengan Nur Balqish tu, Umar. Sopan, tutur katanya lembut, hormat pada orang tua. Solehah budaknya. Cantik macam bulan.” Atok memandang sang qamar. Bibirnya menguntum senyum. “Gadis macam tulah boleh dibuat teman hidup.” Atok mula menyuntik jarum semangat.

“Entahlah atok. Saya tak nafikan, Aqish memang baik. Tapi dia tu siswi lepasan Universiti Malaya. Manalah padan dengan saya yang tak berijazah ni. Pipit dan enggang tak boleh terbang sama , atok.” Wajah bujur sirih Nur Balqish menerpa memori. Lebih manis dengan dua lesung pipit di pipinya ketika dia tersenyum.

“Itulah! Atok suruh sambung belajar di Azhar kau tak mahu. Bukannya kau tak layak. Keputusan Sijil Tinggi Agama kau bagus!” Atok mencungkil kisah lama. Dia memandang tepat bola mataku.

“Bukan saya tak mahu, atok. Tapi kita tak mampu. Saya dah kata pada atok. Saya nak kerja dulu, kumpul duit. Lepas tu, Insya Allah saya pergi.” Aku melarikan bola mataku. Nafas kuhela panjang.

“Duitnya dah cukup, Umar.”
Mata aku dan mata atok bertentang sekali lagi. Aku terkesima. Entah mengapa, debar tiba-tiba mengepung kalbu.

“Atok dah gadaikan rantai dan gelang emas arwah nenek kau pada Taukeh Wong. Adalah duit untuk pengajian kau, Umar.” Atok tunduk.

“Atok!!” Suaraku tiba-tiba meninggi. Sebak menghenyak dada.
“Ini wasiat arwah nenek kau, Umar. Dia nak tengok kau berjaya. Jadi insan mulia. Berilmu. Berguna untuk agama, bangsa dan negara. Atok juga begitu. Kau jangan nak berdalih. Atok dah buat keputusan.” Atok bingkas bangun. Aku memerhati. Diam. Memanik jernih luruh membasahi pipi.

IV
Pagi itu, sebuah kereta Mercedez Benz memasuki perkarangan rumah. Kelihatan seorang wanita separuh umur, berkebaya moden dan berkerudung hijau memijak tangga teratak atok.

Maklong pulang tergesa-gesa hari itu. Dari jauh aku nampak maklong dan atok seperti berbincang sesuatu. Wajah atok merona merah. Aku tidak berani mencampuri musyawwarah kedua beranak itu. Hanya memerhati dari kejauhan. Tiba-tiba atok bingkas bangun. Dia masuk ke bilik. Atok keluar dan di tangannya ada sekeping sampul besar. Birai mata atok digenangi air jernih lalu luruh ketika atok menyerahkan sampul besar itu pada maklong. Maklong mencium tangan atok lalu meninggalkan teratak kami.

“Maklong kau nak jual dusun atok. Nak selamatkan syarikat dia.“ Atok menyeka memanik jernih yang membasahi pipi. Segaris sinar kecewa tergambar di wajah tenang atok. Aku terkedu. Ada pilu tertancap di kalbu.

Alunan kalam Ilahi memecah sepi malam. Atok berteleku di hamparan suci. Bertahajjud memohon petunjuk Al-Rahman. Menyerahkan bulat-bulat segala-galanya pada Yang Esa. Sedu-sedan atok meresahkan hati. Aku melangkahkan kaki ke biliknya. Salamku bersahut. Aku menggenggam erat tangan tua atok. Tubuhnya kupeluk kejap. Malam sunyi itu saksi segala-galanya.

V
“Assalamualaikum.”
“Waalaikumsalam.” Salam itu kusahut. Aku mengintai dari birai jendela.

“ Oh! Aqish, Su. Jemputlah masuk. “
“Sebenarnya tujuan ana dan Suraya datang ni, nak jemput anta jadi fasilitator untuk Kem Remaja Cemerlang yang akan diadakan pada hujung bulan depan. “ Nur Balqish memula bicara. Dia memandang ke arahku.

“Kem Remaja Cemerlang?”
“Ya. Kem untuk adik-adik kita di kampung ni juga. Antara 13 hingga 17 tahun. Kami sedang mencari sahabat-sahabat yang sudi menghulurkan bantuan, bekerjasama untuk menjayakan kem ni. Program-programnya telah kami susun. Antaranya, usrah, kuliah subuh dan maghrib, sessi muhasabah, malam kesenian Islam , ceramah dan yang paling penting qiyamullail yang jarang dipraktikkan oleh remaja hari ini. Tapi mungkin dengan kehadiran lebih ramai fasilitator nanti, dapat menyumbangkan idea-idea yang lebih bernas supaya kem ini dapat menarik lebih ramai adik-adik kita untuk menyertainya. Bagaimana? Anta setuju?” Panjang lebar penerangan yang diberikan Nur Balqish. Dia menghulurkan kertas kerja padaku.

“Insya Allah. Kalau ada usaha murni begini dari anak kampung ini atau dari mana-mana pihak, masakan ana boleh menolaknya. Ana akan membantu setakat mana yang termampu. Erm, dah berapa ramai fasilitator yang ada sekarang?” Soalan kuajukan padanya sambil tanganku menyelak-nyelak kertas kerja yang diberi.

“Setakat ni Alhamdulillah dah ada enam orang. Tapi kalau boleh, kami nak genapkan sepuluh. Ustaz Syauqi dan isteri juga turut serta. “ Dia tersenyum. Suraya memandangnya.

Kem Remaja Cemerlang berjalan lancar. Mujurlah tiada sebarang gangguan walaupun pada mulanya ada suara-suara sumbang dari pihak yang iri hati dengan usaha murni yang kami jalankan. Benarlah firmanNya dalam Surah Al-Baqarah, ayat 10 yang bermaksud “Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran)” Ada yang berkata, kami ingin menerapkan sentimen perkauman di kalangan remaja kampung itu. Malah lebih dasyat lagi yang menuduh kami mengadakan program gerakan bawah tanah. Kami hanya mendiamkan diri. Memekakkan telinga, membutakan mata. Kem itu kami jalankan juga seperti yang dirancangkan.

Nur Balqishlah yang paling hebat menerima tekanan kerana dialah yang membuat kertas kerja kem tersebut. Tapi aku kagum dengan semangatnya. Katanya, selagi kami di pihak yang benar, kami tidak perlu gentar dengan dugaan yang datang. Cukuplah Allah sahaja sebagai pelindung sepertimana janjiNya dalam Surah Al-Baqarah, ayat 107 yang bermaksud “Tidakkah engkau mengetahui sesungguhnya Allah yang menguasai segala alam langit dan bumi? Dan tiadalah bagi kamu selain Allah sesiapapun yang dapat melindungi dan yang dapat memberikan pertolongan.” Memang itu lumrah perjuangan. Perjuangan untuk menegakkan agama suci ini tidak dihampari dengan permaidani merah tetapi dihujani onak duri. Dakwah para nabi dan Rasulullah jua begitu. Mereka dicaci dan dihina sebelum akhirnya Islam diterima.

VI
Aku memeluk kejap batang tubuh ayah. Kolam mataku digenangi air jernih. Kucuba menahannya daripada tumpah, namun aku gagal. Ayah menyeka air mata yang luruh ke pipi. Telah hampir empat tahun kami tidak bertemu. Hari ini…seperti mimpi, ayah hadir di hadapanku. Aku pandang atok. Dia tersenyum. Insan yang kami kasihi, kini pulang ke pangkuan. Walaupun aku dan atok tahu kegembiraan ini hanya sedetik cuma, namun itu sudah cukup untuk kami melepas rindu yang bersarang di jiwa sekian lama.

“Saya tak setuju kalau ayah nak hantar Umar ke Mesir! Tujuan saya balik ni pun, nak ambil Umar tinggal dengan saya di Wales. Saya dah uruskan pengajiannya di sana.” Suara ayah meninggi. Sesekali dia memandang ke arahku. Aku diam.

“Aku tak benarkan kau hantar Umar belajar kat negeri orang putih tu. Aku dan mak kau nak Umar teruskan pengajiannya dalam bidang agama. Aku tak akan minta sesen pun dari kau, Zaki!” Kupandang raut wajah atok. Matanya berkaca.

“Belajar agama? Huh! Bidang tu tiada masa depan. Prospek pekerjaan sempit. Ramai graduan lepasan bidang agama yang menganggur! Kalau dapat kerja pun, sekadar jadi ustaz ustazah kampung. Ayah perlu buka mata. Negara kita sekarang ni menuju ke era modenisasi. Zaman Sains dan Teknologi. Negara memerlukan ramai teknokrat untuk membangunkan negara. Bukan ustaz ustazah yang hanya tahu mengaji Al-Quran dan menghafal Hadis!” Ayah meningkah kata atok. Atmaku pedih mendengar hujah dangkal ayah.

“Ayah…” Aku mencelah. Lembut. Aku mula menyusun bicara agar kata-kataku tidak mencuit hati kecil seorang insan yang amat kuhormati.

“Umar bukan nak bangkang kata-kata ayah. Tapi, bicara ayah tu seolah-olah ayah memperkecilkan kesucian Islam. Islam itu syumul, ayah. Menyeluruh. Memang tak dinafikan, negara amat memerlukan ramai teknokrat untuk memajukan negara. Islam juga menuntut kita mendalami bidang-bidang ini. Ianya Fardhu Kifayah. Tapi dalam masa yang sama kita juga tidak boleh lupa pada pembangunan rohani. Tengok sajalah di luar sana. Kebejatan sosial melanda remaja kita. Pengaruh budaya barat makin menular. Walaupun Malaysia telah merdeka, tapi sayang…kita masih dijajah mental, masih berperang. Perang Psikologi. Dan lepasan bidang agama inilah yang akan bangun membetulkan kembali mana yang telah pincang.

“Huh! Kau sama saja dengan atok kau. Ayah buat begini untuk masa depan kau, Umar!” Bola mata kami bertentang.

“Apakah ayah rasa, jika saya mendalami Dinul suci ini, masa depan saya gelap? Allah telah berjanji pada hambaNya, bahawa jika kita membantu agamaNya, Insya Allah Dia akan bersama kita. Saya yakin dengan janji Allah.” Air mataku tumpah. Kecewa. Kecewa dengan sikap ayah.

Atok memandangku. Hatinya terhiris, jiwanya tersiat. Raga tuanya disapa kekesalan memuncak. Kesal dengan sikap anak lelakinya yang berani berbicara seperti insan kehilangan iman.

“Saya balik ni untuk berbincang baik-baik dengan ayah. Jangan sampai saya terpaksa berkeras.” Tegar ayah masih menyala. Atok mengeleng kepalanya beberapa kali.

“Kau atau aku yang akan berkeras, Zaki! Aku yang mendidik Umar dari kecil. Aku tahu apa yang terbaik untuknya. Kalau kau masih nak menegakkan benang yang basah, mempertahankan ego kau tu, lebih baik kau keluar dari rumah aku ni!” Amarah yang meluap tidak dapat dibendung lagi. Atok bingkas bangun. Meninggalkan aku dan ayah. Ayah tunduk. Memandang sepi lantai rumah.

VII
Anak kecil itu kudukung kemas. Dia lebih banyak menyalin raut wajah umminya. Pipinya kukucup mesra. Jemari kecilnya kugenggam perlahan.

“Mana agaknya Aqish letak botol susu Widad ni ye, bang?”
“Cuba Aqish cari kat bawah sofa tu. Kadang-kadang si Widad ni bawa botol susunya ke situ.” Aku memberi cadangan. Anak kecil itu kuacah-acah. Dia ketawa.
“Ha! Ada pun.” Dia tersenyum manis menampakkan barisan giginya yang tersusun indah.
“Pukul berapa kenduri tahlil tu, bang?”

“Kalau tak ada apa-apa halangan, Insya Allah lepas Isyak nanti. Erm, Aqish dah bawa Surah-surah Yassin tu?” Bola mata kami bertemu. Dia mengangguk.

VIII
Alhamdulillah, majlis tahlil untuk arwah atok dan nenek telah disempurnakan. Hatiku berbunga syukur kerana maklong sekeluarga, ayah dan Mama Laura serta paksu Syafiq pulang ke teratak atok malam itu. Pastinya atok berbangga dengan anak-anaknya sekarang. Didikan atok dan nenek tidak salah tetapi kerana keindahan dunia yang mengaburi iman dan akal, insan kadang –kadang terlalai dan terlupa.

Hakikat itu aku akui lebih-lebih lagi setelah menamatkan pengajian dalam bidang Usuluddin di Universiti Al-Azhar, Mesir serta setelah bergelar guru, suami dan bapa. Hidup memang banyak mehnahnya. Tanpa iman, manusia akan terumbang-ambing melayari kehidupan. Aku masih ingat pesan atok sewaktu menghantarku di lapangan terbang dulu. Jadilah seperti ikan yang tetap tawar walaupun hidup di laut masin dan jadilah seperti terumbu karang yang tetap teguh walau dipukul badai.
Read On

WWW.MATI.COM

0 comments

(DEWAN AGAMA DAN FALSAFAH APRIL 2003)

LAGU In The End mengganti melodi indah Sutera Kasih. Natasya terbaring lesu. Bola matanya meliar, memerhati bilah-bilah kipas di syiling yang rancak menari. Malam itu, seperti jua malam-malam sebelumnya, hanya dia dan Mak Kiah sahaja yang menghuni banglo dua tinggi itu. Daddy masih di pejabat. Menguruskan pelan perniagaan yang masih banyak lompangnya. Kata Daddy, kalau dia tidak berjaya menyiapkan pelan perniagaan tersebut pada hari ini, pastinya beberapa tender perniagaan akan terlepas daripada tangannya. Terlepas tender bererti terlepaslah untung yang sedang menanti bagai durian yang mahu gugur itu. Mama pula sibuk dengan urusan persatuannya. Berbincang dengan rakan-rakan datinnya tentang aktiviti persatuan pada bulan depan. Ahli perlu ditambah supaya bertambah jualah input persatuan hasil kutipan yuran ahli.

Natasya mengerling jam di dinding. Jarum pendek menghala muncungnya ke angka sembilan. Jarum panjang menunjuk ke angka enam. 9.30 malam. Dia mengeluh kecil. Radio diperlahankan. Dia mahu lelap sebentar. Penat di badan masih belum hilang. Petang tadi dia dan kawan-kawan bermain boling dan ke pusat snuker. Andrien ada mengajaknya ke kelab. Selalunya dia menerima pelawaan Andrien, lelaki berdarah campuran Australia dan Melayu yang berjaya mencuri hatinya itu. Tapi entah mengapa hari ini dia menolak. Andrien mendengus kecil. Ada sejalur sinar kecewa di wajah lelaki berkumis nipis itu.

Andrien, Andrien, Andrien. Nama itu diulang-ulangnya. Dia senang bersama lelaki itu. Daripada Andrienlah dia kenal erti kasih. Dan Andrien jualah tempat dia menumpang sayang. Natasya merasakan dirinya amat dihargai ketika bersama Andrien. Andrien memujuk saat dia merajuk. Andrien menenangkannya saat dia dalam amarah. Andrien ketawa saat dia gembira. Andrien menangis saat dia bersedih. Segala-galanya Andrien. Dan dia tertidur di celahan fantasi indah bersama seorang lelaki bernama Andrien.

JEMARIKU galak menekan abjad-abjad yang tersusun di papan keyboard. Tugasan yang terlalu banyak adakalanya mematikan semnagatku. Keringat di dahi kuraup. Tangan dan kaki sekali-kala diregang. Mataku kurasakan berpinar-pinar. Mungkin kerana terlalu lama memandang dekat ke arah monitor. Nescafe panas kuhirup. Aromanya menusuk sinus. Aku menyemak kembali artikel yang separuh siap itu.

Mati adalah suatu proses perpisahan antara roh dan jasad. Jasad yang terdiri daripada tulang, dagung, darah, urat-urat, kulit, bulu dan kuku setelah ditinggalkan roh akan menjadi rosak dan hancur. Roh pula ialah suatu unsure ghaib yang diciptakan Allah. Hanya Dia sahaja yang mengetahui rahsia roh. Firman Allah dalam Surah Al-Isra’ ayat 85 mafhumnya “Dan mereka akan bertanya kepada (Muhammad) tentang roh. Katakanlah : Roh itu urusan Tuhanku dan kami tidaklah diberi pengetahuan kecuali sedikit.”

Ahli Falsafah Yunani Socrates yang hidup dalam tahun 470 hingga 399 sebelum Masihi, mengatakan roh adalah sesuatu yang ada sendiri. Bila seseorang ketika hidupnya bergelumang dengan kejahatan, maka apabila rohnya terpisah dari jasad, rohnya tidak akan berada di tempat bahagia. Tetapi jika seseorang ketika hayatnya sentiasa melakukan kebaikan, rohnya kan menuju ke tempat yang tinggi.

Pythagoras yang hidup pada tahun 582 hingga 500 sebelum Masihi pula mengatakan roh daripada seorang manusia yang telah mati akan berpidah ke jasad yang lain. Dia dengan tegas mengatakan mati bukanlah akhir bagi penghidupan manusia. Pythagoras percaya pada kehidupan selepas mati.

Manakala Imam Al-Ghazali yang dilahirkan pada 450 Hijrah dan wafat pada tahun 505 Hijrah berkata, hakikat roh tidak diketahui oleh manusia. Ia menjadi rahsia Allah. Imam Al-Ghazali melarang orang menyelidiki dan memikirkan tentang hakikat roh kerana ia hanya akan mendatangkan perbalahan dan kesesatan.

NATASYA menggenggam erat tangan Andrien. Kaki kirinya menguis-nguis pepasir putih yang ditolak ombak ke gigi pantai. Sekali-kala bola matanya melemparkan pandangan, jauh ke samudera biru. Dia tercari-cari penghujung hamparan biru itu seolah-olah mencari hujung kisah penghidupannya. Andrien menarik tangannya, menuju ke sebatang pohon kelapa yang sudah tumbang. Dan merpati dua sejoli dibelai hembusan pawana cinta. Mentari senja saksi segala-galanya.

Jarum-jarum jam berkumpul di angka 12. Natasya dan Andrien masih leka berseronok di kelab bersama teman-teman. Irama muzik rancak seakan-akan melambai mereka untuk tegar menggoyangkan jasad. Andrien sukakan gaya lincah Natasya ketika menari. Dia bijak mengikut alunan rentak. Sekali-sekala wajah ayu Natasya disentuhnya lembut. Pinggang Natasya dipaut kejap. Neon yang sering bertukar warna menghangatkan lagi kedinginan malam itu. Setelah penat menari, mereka melabuhkan punggung di suatu sudut. Derai tawa mereka bercampur dengan alunan muzik rancak. Sang iblis turut ketawa berdekah-dekah, menyaksikan anak Adam yang pincang iman dan lupa syariat. Dan mereka terus tenggelam di celahan melodi bernada syaitan.

Natasya pulang lewat. Daddy dan mamanya sedang enak dibuai mimpi. Mereka tidak pernah mengambil tahu tentang penghidupannya. Pukul berapa dia keluar dan pulang? Dengan siapa dia berkawan? Mereka tidak mahu mengongkong anak gadis itu. Mereka memberikan kebebasan yang seluas-luasnya pada Natasya. Dan Natasya… Dia mencorakkan warna penghidupannya dengan palitan corak yang diingininya tanpa tunjuk ajar daripada yang fakeh. Kadang-kadang dia gembira dengan ceritera hidupnya yang begitu. Tapi pernah jua terfikir di benaknua betapa dia memerlukan Daddy dan Mamanya untuk bersama-sama di belakangnya melangkah kaki ke pintu kehidupan yang lebih realiti.Jiwanya kosong. Terlalu kosong!

Natasya bukan anak yang lemah akalnya. Dia bijak. Sering mendapat pujian daripada pensyarah-pensyarah kerana tinggi inteleknya. Natasya tiada cacat-celanya. Namun, lompang peribadi masih luas. Solat lima waktu tidak terjaga. Apatah lagi puasa yang sebulan. Aurat muslimah terabai. Pergaulan tiada batasan. Natasya tidak diajat semua itu. Yang dia tahu hanya belajar tinggi-tinggi untuk senang di kemudian hari. Dia anak tunggal Dato’ Nazri dan Datin Syamsiah yang bakal mewarisi Impian Holdings. Dia harapan besar Daddy dan Mamanya.

BUNYI mesin faks di sudut kamarku mematikan lamunan. Aku bingkas bangun. Perlahan-lahan aku meluncuri perenggan demi perenggan.

Ini maklumat yang Azraie minta Raudhah carikan. Tak banyak yang Raudhah jump. Nanti, kalau ada lagi informasi, Raudhah akan faks atau emailkan.

Agama dan keprcayaan merupakan salah-satu cirri penting dalam pembentukan sesuatu tamadun. Manusia dalam tamadun awal mengamalkan kepercayaan polytheistic atau banyak tuhan.

Orang Mesir percaya bahawa orang yang telah mati akan hidup semula di akhirat dan kehidupan tersebut penuh dengan kebahagiaan. Maka golongan pemerintah telah membina pyramid untuk menyimpan mumia dan sebagai tempat roh bersemadi. Pyramid juga digunakan untuk menyimpan khazanah seperti perabot, harta dan makanan untuk bekalan orang yang disemadikan.

Tetapi orang Sumeria tidak percaya kepada konsep kehidupan selepas mati seperti orang Mesir. Mereka yakin bahawa mereka hanya terjerumus ke dalam gua yang dalam dan tiada apa-apa kecuali habuk dan kesunyian.

Orang Hindu percaya kepada Hukum Karma dan kelahiran semula selepas mati. Kelahiran semula ini amat bergantung kepada Karma iaitu perbuatan seseorang semasa hayatnya. Matlamat seseorang penganut Hindu adalah untuk mencapai Nirvana atau Moksha. Seseorang yang mencapai Moksha akan bersatu dengan tuhan dan tidak akan lahir lagi ke dunia. Oleh itu mereka perlulah membuat kebaikan terhadap segala makhluk di dunia supaya dapat menghindarkan diri daripada kelahiran semula.

Agama Buddha berdasarkan ajaran Siddhartha Gautama. Dia mengembara selama enam tahun dan akhirnya mendapat pencerahan agung yang dicarinya selama bertapa di bawah Pokok Bo di Boghgaya. Pencerahan agung itu ialah ‘Empat Kebenaran Yang Mulia’ yang menjadi asas agama Buddha. Pertama, kesengsaraan dan kepahitan hidup adalah lumrah alam. Semua yang hidup harus menghadapi umur tua, penyakit dan mati. Kedua, kesengsaraan berpunca daripada nafsu untuk memperoleh kekayaan dan keseonokan yang dianggap kesenangan sementara. Ketiga, cara mengelakkan kesengsaraan ialah dengan mengatasi nafsu. Keempat, cara untuk menamatkan kesengsaraan dan mengatasi nafsu ialah melalui Jalan Lapan Lapis Mulia atau Jalan Pertengahan.

Bagi Agama Islam nan suci ini, mati adalah sesuatu yang pasti terjadi. Cuma manusia tidak mengetahui bila dan di mana ia akan terjadi. Semuanya rahsia Ilahi. Manusia harus bersedia dan melengkapkan diri dengan amalan yang dituntut Islam dan meninggalkan segala yang dilarang supaya beroleh kesenangan di akhirat kelak. Bagi manusia yang patuh pada perintah-Nya, mereka akan beroleh ganjaran syurga di Sana. Tetapi sebaliknya pula bagi mereka yang ingkar dengan ajaran tuhan, mereka akan diazab di neraka jahannam. Wa Na’uzubiilah. Oleh itu wajib bagi sekalian insane mengingati mati dan bermuhasabah dengan malan yang dikerjakan di dunia in.

Artikel itu terhenti di situ. Aku memikir-mikir dan menimbang-nimbang maklumat yang baru kuperoleh. Sempurna sekali! Raudhah memang tidak pernah menghampakanku jika aku meminta bantuannya. Malah kadang-kadang dia sendiri yang menawarkan dirinya untuk menolongku. Ah gadis itu! Satu-satunya perawan yang berjaya mengocak sentimenku. Entah mengapa naluriku dihimpit debar, degup jantungku kian laju setiap kali aku berhadapan dengannya. Gadis thiqoh itu benar-benar menguji iman sang lelaki ini.

KERETA Sephia hadiah Daddy sempena hari lahirnya tahun dipandu laju. Sesekali dia mengerling ke arah cermin tepi keretanya. Brek ditekan kejap. Warna kuning lampu isyarat di hadapannya bertikar merah. Dia mendongak ke hamparan langit tak bertongkat. Mentari memancar terang sinarnya. Indah! Seindah hari itu. 14 Februari. “Happy Valentine’s Day, honey.” Dia memandang ke arah sebungkus kotak berbalut kemas. Andrien pasti menyukai hadiah yang dibelinya itu. Dia tersenyum sendirian.

Loceng di luar pintu apartment itu ditekannya. Sekali. Dua kali. Tiga kali. Dia hairan. Dia menunggu sabar. Nah! Andrien muncul di muka pintu bersama sejambak mawar merah. Pantas dia memluk lelaki itu dan satu ciuman dihadiahkannya di pipi Andrien. Memang pada tahun itu mreka telah berjanji untuk meraikan Hari Kekasih di rumah Andrien. Lazimnya begitulah pada tahun-tahun sebelumnya. Silih berganti. Andrien mahukan perubahan. Merasai nikmat meraikan Valentine’s Daya di tempat yang berbeza.

Natasya menghulurkan bungkusan hadiah pada Andrien. Andrien mengeleng. Natsya hairan. Lantas Andrien membisikkan sesuatu di telingannya. Dia terdia. Fikir. Andrien lebih dari segala-galanya dalam hidupnya. Mana mungkin dia menolak permintaan Andrien pada hari yang dirasakan cukup bermakna untuknya dan Andrien. Dia sayangkan lelaki itu. Bibirnya menguntum puspa senyum. Benarlah sabda Rasulullah, arak adalah ibu kepada segala kemaksiatan. Dan selepas itu, perlahan-lahan Andrien memimpin tangannya. Membawa Natasya melayar bahtera keji di samudera bergelombang maksiat.

“DAN engkau lihat kebanyakan dari mereka berluma-lumba pada melakukan dosa dan pecerobohon serta memakan yang haram. Demi sesungguhnya amatlah buruk apa yang mereka telah lakukan.”

Natasya dan Andrien hanyut dibawa arus duniawi. Mereka lupa pada adat. Jauh sekali ingat pada syariat. Zina yang sememangnya kotor dan jijik dianggap istimewa dan indah di mata mereka. Arak yang sememangnya haram dan keji diteguk bagai air suci dan halal. Jika mengikut hukum Islam, penzina ghairu muhsan ini perlu disebat 100 kali. Tapi dunia hari ini bisu danpekak. Membiarkan sahaja maksiat bertebaran. Di mana praktikallnya sabda Rasulullah : Hendaklah kamu berbuat ma’ruf dan mencegah kemungkaran. Dunia memang indah tapi jangan menyesal di Darul Baqa’ kelak.

TELEFON di suatu sudut di ruang tamu rumahku berdering. Malas…kuangkat punggung lalu menuju ke arah bunyi. Sayu ucapan salam dari sana. Inna lillahi wa inna ilahi raji’un. Dari-Bya kita dating dan kepada-Nya jua kita kembali. Sahabatku telah meninggalkan alam fana ini menuju ke alam yang lebih abadi. Dia pergi ketika sedang bersujud di hamparan nan suci. Syukur, perginya dalam keadaan yang diredhai. Miqdad! Wajahnya kembali menerpa memori. Dia rafiq akrabku ketika di kampus dulu. Kami sama-sama mengharung suka duka hidup sebagai pelajar. Aku banyak mengenal erti sabar dan tabah daripadanya. Semangatnya begitu kental walaupun lebih setahun menghidap barah otak. Sememangnya dia lelaki yang utuh benteng imannya. Dia redha dengan qada’ dan qadar yang ditakdirkan Allah untuknya. Dan hari ini, ternyata All! ah menyayanginya. Menjemputnya menghadap Al-Khaliq.

Kini genap seminggu Miqdad pergi meninggalkan semuanya. Ditinggalkannya ibu, ayah, keluarga, harta dan segala-gala keindahan dunia ini. Aku sempat mengucup dahinya sebelum talkin dibaca. Sedih berkisar di ruang hati. Dari jauh kulihat Raudhah menyeka memanik jernih yang luruh ke pipi. Aku masih ingat kata-kata Miqdad padaku. “Azraie…Ana selalu mengimpikan persahabatan kita ini menjadi hubungan kekeluargaan suatu hari nanti.”

Pemergiaan Miqdad benar-benar impak hebat dalam hidupku walaupun aku sedar semua insane akan pergi jua. Terkadang terfikir di benakku…Apakah sudah cukup amalku sebagai bekal untuk meneruskan permusafiran ke bumi abadi? Adakah aku telah bersedia? Ya Rabbi… Moga aku dikurniakan Husnul Khatimah dan dijauhkan daripada Suul-Khatimah.

SEMALAM mimpi itu dating lagi. Saban malam igau itu menghantui lenanya. Mimpi yang sama. Mahu saja diendahkannya tapi nalurinya meruntun mahu tahu rahsia di seblaing sebingkis mimpi yang kerap dating mengganggi tidurnya. Pernah diceritakan mimpi itu pada Andrien tetapi kata-kata Andrien menghampakannya. Mimpi itu mainan tidur. Jangan langsung mempercayainya.

Natasya tertanya-tanya sendirian. Apa makna di sebalik seorang lelaki tua yang sedang menanam batu berbentuk nisan di sepanjang jalan? Kelihatan diri Natasya menghampiri kawasan itu lantas menyentuh batu-batu tersebut.

Renik-renik di wajahnya diseka. Dadanya berombak. Serasa aliran darah mengalir deras di segenap kapilari. Dia membengkokkankedua kakinya hingga lututnya bertemu dagu. Natasya bingung. Dia bingkas bangun. Langkah kakinya diatur perlahan. Segelas air suam diteguknya. Tiba-tiba bahunya disentuh seseorang. Dia menoleh. Mak Kiah!
Segala-galanya diceritakan pada Mak Kiah. Mimpi yang acap kali hadir bersama sentuhan bayu malam. Mak Kiah menguntum senyum. Natasya termenung sendirian. Memikir dan merenung kembali kata-kata Mak Kiah pada dirinya. Terngiang-ngiang di telinganya ungkapan daripada bibir Mak Kiah.

“Mungkin itu adalah peringatan buat Tasya. Allah menyayangi Tasya. Berubahlah nak! Berubahlah ke arah yang lebih baik. Fikirkan, apa sebenarnya yang Tasya cari di dunia ini? Kita tak kekal di dunia ini, nak. Semuanya akan kita tinggalkan. Kita akan disoal oleh Allah atas segala-galanya yang telah kita lakukan sepanjang hidup kita.

PANDANGAN kulemparkan ke luar jendela. Kantung emailku sarat dengan ucapan takziah daripada sahabat-sahabat seperjuangan yang mengetahui pemergian Miqdad. Mereka tahu, aku memang akrab dengannya. Malah dia kuanggap seperti saudara sendiri. Ah! Yang pergi tetap pergi. Mana mungkin kan kembali lagi. Kuregangkan jemari. Pantas… kuteruskan kembali tugasanku yang tertangguh sekian lama.

Agama Islam menganjurkan manusia agar sentiasa mengingati kematian dan mempelajari hakikat mati. Ini bertujuan supaya manusia dapat menempuh alam kematian itu dengan penuh pengertian dan kesedaran. Orang yang sentiasa mengingati mati dan yakin dengan kematian yang pasti menjengah dirinya, tidak akan hidup di dunia ini dengan berbuat kemungkaran, berfoya-foya dan lalai pada suruhan Tuhan. Sebaliknya mereka akan cuba sedaya upaya untuk mempersiapakan diri dengan amalan kebaikan. Selain itu mereka akan cuba untuk bekerja bersungguh-sungguh untuk keluarga mereka yang akan mereka tinggalkan kelak. “Beribadahlah seolah-olah kau akan mati esok hari dan bekerjalah seolah-olah kau akan hidup seribu tahun lagi.”

Tetapi sebaliknya jika seseorang itu lalai dan alpa pada kematian, mereka akan hidup dalam kesesatan, lupa pada perintah Allah, sombong, takbur dan berperibadi mazmumah. Seperti Qarun yang sombong dengan harta kekayaan yang dimilikinya. Dia mendakwa semuanya adalah hasil pengetahuan dan kepandaian yang ada padanya. Tetapi akhirnya dia mati tertimbus bersama rumah dan hartanya. Begitu jua dengan Firaun yang bongkak, mengaku dirinya tuhan serta menyuruh manusia menyembahnya. Akhirnya dia mati lemas, ditelan Laut Merah. Nah! Tiada seorang manusia pun yang kekal abadi walaupun dia merasakan dirinya gagah dan hebat.
“Maka Maha Suci Allah yang ditangan-Nya kekuasaan segala-galanya dan kepada-Nya kamu bakal dikembalikan.” ( Surah Yassin:83)

KUALA LUMPUR, Ahad- Dua orang remaja masing-masing berumur 22 dan 24 tahun terbunuh selepas kereta yang mereka naiki bertembung dengan sebuah lori. Kedua-dua mangsa, Natasya Ilyana dan Andrien Iskandar yang mengalami kecederaan teruk di kepala, mati di tempat kejadian kira-kira jam 3 pagi.

Andrien yang memandu kereta terbabit dipercayai memandu dalam keadaan mabuk. Siasatan lanjut akan dijalankan.

Nafas kuhela panjang. Kutatap gambar di sebelah berita yang disiarkan. Ya Allah! Anak Melayu beragama Islam mati dalam keadaan yang menggerikan. Lebih hina lagi kerana mati akibat bergelumang dengan air haram itu. Nau’uzubillah!

Keratan akhbar itu kusimpan untuk discankan nanti. Satu lagi kisah penghidupan buat tatapan dan renungan masyarakat. Moga mendapat manfaat daripada sedikit usaha yang dilakukan. Lantas tugasanku di WWW.MATI.COM kusambung lagi…
Read On